Berbagi (elmu) Simplex

Ada beberapa perbedaan antara Cycloide dengan Neo pada Simplex, yakni :

A. Konstruksi Sepeda :

1. Untuk Cycloide jenis laki-laki dan perempuan bagian kerangka belakang (supitan yang tegak) dilas menyambung dengan supitan bawah. Neo pakai sambungan baut.

supit1

2. Tapi untuk jenis kruisframe bagian kerangka belakang (supitan yang tegak) dibaut dengan supitan bawah, sedangkan bagian cross yang menuju belakanglah yang dilas nyambung dengan supitan bawah. Neo Kruisframe atas bawah juga sambungan baut.

yg dibaut

sambungan

3. Untuk jenis Cycloide Pristerrijwiel bagian bawah supitan yang tegak dibaut dengan ujung supitan bawah. Jenis Priesterrijwiel tidak ada di Neo.

Cycloide Pristerrijwiel

4. Pada sepeda jenis laki-laki bagian atas dan bawah Tube Vertikal depan ada bagian yang ‘menonjol’ (kecuali untuk tipe perempuan, Kruisframe dan Pristerrijwiel tidak ada bagian tube yang menonjol). Untuk jenis NEO yang seri lama (edisi digit 5 sampai (2******) ada tonjolannya, setelah itu nggak ada lagi.

tube depan tube depan2

5. Logo emblem bagian depan tidak berada ditengah persis, tapi agak keatas. Dua ukuran 580mm dibandingkan dengan Gazelle yang logonya ditengah persis!

bandingkan

B. Konstruksi Rem :

1. Untuk Cycloide ada yang menggunakan rem karet (remnaaf) dengan konstruksi unik (dibuat tahun 1906-1940). Lihat contoh gambar rem bagian depan dan belakang.

rem rem2

2. Untuk Cycloide ada yang menggunakan rem tromol dibuat sebelum tahun 1940, dengan ciri setutan baut melengkung. Semua tuas tarikan rem tromol Cycloide bentuknya mirip tuas tarikan rem sepeda motor. Gambar paling kanan adalah konstruksi rem depan Cycloide tahun 1940-1957 (hampir mirip Neo)

simplex11.jpg simplex12.jpg simplex13.jpg

3. Cycloide yang menggunakan transmisi rem jenis tromol dibuat setelah tahun 1940, dengan ciri setutan baut lebih pendek dan segitiga.

simplex121.jpg

C. Rottel dan Piringan :

Untuk Cycloide laki-laki dan perempuan, menggunakan rottel jenis seperti logo Mercedes Benz (bintang 3), sedangkan untuk Kruisframe, Pristerrijwiel, dan jenis Neo menggunakan rotel ‘jenis YY berputar’.

simplex15.jpg simplex16.jpg

D. Besar Bracket :
Untuk semua jenis Cycloide, ukuran diameter sisi luar bracket adalah 50mm, sedangkan bagian dalam 40mm, menggunakan konstruksi bearing/lager. Beda dengan jenis NEO yang hanya 38mm (Thompson bracket), dan menggunakan konstruksi cup-and cone (mangkokan dan gotri). Kecuali NEO edisi yang lama (pakai lebihan di tube depan) besar lobang bracket adalah 35mm.
simplex17.jpg

E. Bos untuk as roda:

Untuk semua jenis Cycloide rem karet, bos tengah menggunakan konstruksi bearing/lager dengan rumah as ada tulisannya ‘Simplex Amsterdam’ baik diroda depan maupun belakang dengan lobang jeruji 36. Sedangkan untuk Cycloide torpedo hanya bos depannya saja, bagian belakang menggunakan torpedo.

simplex18.jpg simplex19.jpg

-nn-

Nara Sumber : Andrian Hagijanto

146 thoughts on “Berbagi (elmu) Simplex

  1. Nah ini dia baru namanya informasi dan nambah ilmu sekalian…….makasih yah mas Andrian Hagijanto..

    Salam kenal juga mas Sunarto.

  2. memang patut diacungi jempol……….2 jari tangan……………untuk suhunya SIMPLEK……………..aku salut & bangga mau menularkan ilmunya kepada rekan – rekan onthelis termasuk saya………..skali lagi than’k Pak………….

  3. Pak Sunarto…………………….di Madiunnya dimana??? atau telp nya berapa???………..saya mau dolan / mampir kesana, boleh nggak??? tolong dong sms ke aku no Hp atau telp rumahnya…..trims 08123167689

  4. Seandainya ada penjelasan tentang sepeda sprti ini, pasti ontelis ilmunya meningkat semua..bravo…

    Ayo ontelis yg lain ??? ada yg mo berbagi ilmu lg….jgn hanya bs jualan aja….

    thanks mas..

  5. salam kenal,
    maaf numpang nanya………
    saya baru2 ini mulai suka sepeda onthel, dan pingin belajar lebih banyak lagi ttg sepeda ontel.
    saya mau tanya……
    fongers, burgers, simplex, sama locomotief bagusan mana dan buatan mana?
    sepeda2 buatan inggris sama buatan belanda bagusan mana?
    ada yg mau ngelepas onthelnya gak, soalnya saya blum punya nih?
    trima kasih….
    salam onthelis………….

  6. tau tuh…yg jualan siape…???….klo ane mo niat jualan sih drmah banyak tuh speda…he..he

    Van..si wc ngambek tuh d tinggal…..lgian wc foto2 mulu sih..

  7. mengenai sepeda Belanda & Inggris bagusan mana??? menurutku ke dua – dua nya memiliki kelebihan & kekurangan masing – masing…………apa tidak begitu teman – teman?? ciri yg mudah diingat kalau inggris rujinya selalu 32 – 40 ( muka – belakang ), sedangkan yg belanda 36 – 36 ( muka belakang ).

  8. kalau aku sich sebetulnya nggak menjual sepeda atau aksesorisnya, tapi…tapi….sekedar menolong teman – teman yg membutuhkan ghitu looh………he he he…………….

  9. Salam kenal buat bang kePRTni…eh..kebabuni…he..he

    Merk sepeda yng sampean sebutin itu buatan belanda semua..klo utk bagusan mana antara belanda dan inggris itu relatif..tergantung kondisi dan keantikan dr sepeda tsb, karena merk2 tsb jg mempunyai serie tertentu yg menjadi incaran para penggemar sepeda…tp kalo anda dapat sepeda mau itu buatan belanda atau inggris dan merk apapun selama harganya miring ambil aja……..

  10. van ente mau gantiin posisinya si likin park……sbnrnya ane mo jadiin tentare belande tp ente kaga pantes…..mo jd sinyo apalagi…..jadiin rakyat muke ente ga keliatan orang suseh..jadi ape ye…gmana kalo tukang mandiin kude…setuju ga..??

  11. mas kebabuni, bagus/tdk sepeda ngga cuma dr merknya aja…tapi dr kondisi masing2 sepeda tsb waktu sepeda itu kita dapet…kalo menurut penggila simplex..simplex paling bagus, kalo menurut fans fongers..fongers paling oke…jadi merk menurut saya ngga bisa jd patokan krn ada plus minus masing2 produk dan sesuai selera onyelis…dan karena kita main di barang2 tua kondisi/keadaan sepedalah yg paling menentukan bagus/tdknya itu sepeda…..

  12. hehehe….mas laexs bisa aja…..
    trima kasih juga buat mas laexs atas penerangannya.
    harga miringnya itu kisaran brp klo boleh tau?
    jd klo ada yg nawarin bisa saya ambil.
    soalnya jujur saya blom punya, n lg nyari2.
    ternyata susah juga ya nyari onthel……

  13. Kita disini semua masih perlu belajar kok….

    mas kebabuni..klo sampean ada d jkt silahkan berkunjung ke HI tiap minggu pagi, ga perlu bw sepeda dl jg ga pa2, silahkan tanya sepeda sama temen2 KOBA psti mrk dgn senang hati menerima panjenengan…..ato klo mau naek sepeda ontel ke HInya silahkan dtg k rmh nanti aku pinjemin…biar ngerasain nikmatnya ontel…

  14. jangan gitu donk mas laexs……nanti saya malah makin ngiler sama ontel lagi.
    punya juga blum tapi udah minjem2 sepeda orang. klo sampe rumah saya mimpi dikejar kejar sama ontel gmn…….???
    klo mau nyari ontel di jkt dmn ya mas?

  15. mas andrian kenalin ya, saya pemula u/ penggemar pit lawas – mau nanya, punya referensi ( buku 2 ) tentang pit lawas nggak ? misalnya khusus simplek, gazelle atau gabungan beberapa merk ? biar bisa nambah ilmu u/ merk2 lainnya – ngomong2 kalau belajar kayak gitu piye to mas caranya ? apa mesti
    ” learning by doing ” ?

  16. Saya nggak punya buku referensi, semua pengetahuan saya adalah hasil pengamatan, hasil diskusi dengan mekanik sepeda kuno di Jateng dan Jatim, lalu yang paling besar kontribusinya adalah dari meneer Herbert Kuner dan Otto Beaujeon, mereka berdualah yang menolong saya dari kegelapan ihwal sepeda kuno. Justeru saya mau menerbitkan buku.

    Sebetulnya ini pengantar untuk kalangan terbatas, kubuat hanya khusus untuk kang Tatanka, bang Laex, dan Nino. Terus atas usul produktif Nino, materi ini di share lewat forum kangmas Bahtiar ini..

  17. klo dijkt nyari speda ontel itu gampang2 susah…tp bisanya kita beli dari temen sdri yg mgkin sudah bosen, lg butuh or tmen kita ada inceran lain, bisa jg dr tukang somay, balon,warteg yang py sepeda bagus kita rayu2 biar spedanya bs kita pinang, pokoknya macem2 cara mas…saran saya klo lg jalan-jalan mata harus awas, siapa tau ada ontel nganggur ( tp jgn dcolong loh yo….)…. dari semua itu sebenarnya berburunya itu yg menjadi keasyikan tersendiri mas…..

  18. mas santo: kalo maen ke bunderan HI, ada yg jual buku “piet Ontel” koq. cuma agak mahal dibanding beli di jogya mungkin skalian ongkos kirim kali ya :mrgreen:
    mas Andyt: makasih dah mau share 💡

  19. … ya berkat ada web ini komunitas sepeda lawas bisa diskusi disini. Kepada suhu simplex 🙂 Mas Andri..terima kasih atas pengetahuannya.. mas Andri memang mantaff. 😀

    Betul apa kata bang laex…disitu seninya…apalagi kalau bisa sampai dapet…wah…senengnya…
    Dan masukan dari rekan2 yg lain ditunggu ya biar tambah rame webnya dan tambah wawasan…bang lex gimana jadi bikin webnya? (saya ucapkan terima kasih pada rekans mas bah, mas nino, dan bang heru …yg menyempatkan waktunya untuk mengupload informasi atau gbr sepeda lawas utk bahan diskusi…nggak ada loe nggak rame.. 😉 )

  20. lex lex , wwww ccccc, niin. mau tanya siape yang dagang sih jadi nasaran nich. jadi enak dong . ngak gontel tapi bikin klitian di ……. Dapat bagian ngak lex,nin. wc ?

  21. ok mas laexs klo gitu mulai sekarang saya mau tengak tengok kiri kanan depan belakang atas bawah dech….
    tiap ada yg naik sepeda ontel di stop-in, di tengak tengok, trus dirayu…..gitu ya mas…..hehehe…..
    wah tambah ilmu lagi nih…….ilmu merayu sepeda ontel……

    klo buku “Piet Ontel” yg dibilang mas nino itu harganya brp mas? belinya dmn?

    koba kumpulnya di bunderan HI ya? tiap hari apa n jam brp sih?
    pengen main ksana sekali2 boleh gak??
    tp saya gak naik ontel soalnya blum punya

  22. mas ary: kalo ga salah lihat buku itu bandrolnya 50ribu deh, kumpul tiap minggu pagi mulai jam 07.00 ampe bosen. katanya alex mo pinjemin tuh, pake aja trus nanti pulangnya langsung tawar aja :mrgreen:

  23. kalo mas berminat ane pinjemin deh…

    Ya klo liat ontel jgn main tawar, klo yg di tawar ternyata anak ontel malah tengsin nanti…..

    klo mo kumpul dateng aja langsung ke HI liat2 dulu ato lsg cari aja mas nino, wc, ivanka ato saya. ..

  24. Cing mr.t yang bang Ck siapa nih maksudnya……(Chandra Kecil apa Chandra Koba) klo ane sih dah dapat tembusannya, tau deh klo Om Chandra……….

  25. Mas kebabuni…klo menurut ane harga sepeda yang miring yah yang kita bisa bayar & punya duit, walau berapapun harganya. Biar 5000 klo lagi ga punya duit ya tetap aja mahal…. Tapi yang pasti klo mo harganya miring beli/nawarnya dijalanan yang turunan sedikit…hehehe…

  26. Uda Rucky jadi ke Pdg berangkat jam 10 30 dr Jkt trus ke Bkt-Pykb,sw lto, mLabuh, Pdg. tar ketemu hari minggu di Jl Beringin III A No 8 Belanti barat,gimane bisa ? .salam

  27. cing lek…………….tadinye sih perannye pemerkose…..tapi ga bole ame cing nin…………..tar banyak kucing yang bunting katenye…………..hhhhhhhhhh……….kayenye pengalaman die deh……………..hhhhhhhhhh……..cande nin………betulan juge ga ape………..

  28. laexs ontelis with love :
    aku mo tanya…emang ada sepeda simplex perempuan yang lehernya ukuran pendek kira2 ukran sepeda 22 ????..

    Bung Laexs, Simplex perempuan ukuran paling rendah adalah 520mm (panjang pipa vertikal dari ujung tenpat dudukan sadel terus kebawah sampai as bracket). Sehingga di bagian tube depan sekitar 22 cm. Semoga menjawab.

  29. bang lex..mau nambah informasi aja menurut teman sih yg 22 (pendek) jarang katanya..kebanyakan 24(sedang) & 26(tinggi)…ya kalau salah mohon dikoreksi sama master kita saudarenya meneer kurner… 😉

  30. makanya itu mr.t ane jg baru tahu klo ada simplex perempuan ukuran 22cm, klo memang jarang …knapa ya? kan ukuran segitu cocok buat ukuran org kita….?? ..

  31. kalau yg saya jg masuk type 22 depanya 15.5 kurang lebih, tengahnya 580 tapi segitu jg udah suseh maklum ane pendek…(nggak pake kar 🙂 ) apalagi yg 24 atau 26…Kalau yg cw perasaan leher depannya panjang2 deh perbedaanya digarpunya. (sepeda co ama yg cw jauh banget..kalau nggak salah..betul nggak mas andri mohon koreksi 🙂 banyak salah jadi banyak mengerti semoga 😀 ). mungkin karena dulu yg banyak pake meneer-meneer, jadi dibuatlah sesuai ukuran itu meneer punya..mungkin tahun2 kesini baru mengadaptasi dg ukuran org pribumi.

  32. mr T, mas Alex, dan temen-temen semua,

    menarik diskusi tentang tinggi pipa sepeda. Menurut katalog Simplex tahun 1935, 1936 dan 1950 mengatakan ukuran paling rendah (dari as kayuhan sampai ujung pipa ke sadel) untuk sepeda Simplex pria adalah 580mm dan paling tinggi 680mm (baik Neo maupun Cycloide), sementara untuk Simplex perempuan adalah 520mm dan paling tinggi 620mm. Saya belum pernah menemukan keterangan resmi (dari katalog) yang mengatakan ukuran 520mm untuk pria, sehingga asumsi saya adalah:
    1. Mungkin jenis ini memang dibuat khusus untuk Indonesian rider yang tinggi badannya lebih pendek dibanding belanda, atau
    2. Simplex pria ukuran 520 mm adalah potongan ukuran diatasnya 580, 620, dan 680 karena menyesuaikan tinggi pemakai di Indonesia.

    Jangan lupa, para tukang sepeda dan bengkel sepeda yang ahli (biasanya orang tua) sangat terampil memotong untuk memendekkan pipa, soalnya caranya cukup mudah, yakni potong bagian batas pipa dengan sock/keninya, lalu bubut lobang sock/keni sesuai besar pipa, dan pasang.
    Bahkan di beberapa kasus pada penelitian saya, mereka hanya menggunakan lem besi, tanpa las kuningan, dan secara konstruksi cukup kuat (karena ada bagian pipa vertikal yang masuk ke sock/keni. Bagian supitan vertikal juga digergaji setelah itu ujung yang ke sadel dipress dan dikikir membentuk oval lalu dibor untuk jalur baut sadel. Gampang buanget…

    Pak Makmun, mekanik sepeda kuno jagoannya PASKAS aja sering melakukan hal itu. Teman-teman kalau ngeliat pasti bisa melakukan.

  33. Oh iya mas Andri, kalau misalnya dilihat dari bentuk dames atau palang, apakah yg dames memang untuk wanita to…kan ada juga dames yg tinggi..atau palang sama dames hanya varian dari framenya saja?

  34. kang Tatank,

    dames kadang juga disebut omafiets, artinya ini sepeda available untuk wanita. Persoalan tinggi rendah di sepeda dames tidak mempengaruhi kemudahan wanita (biasanya pakai rok panjang) untuk menaikinya. Yang tinggi kan pipa frame vertikal, sedangkan pipa vertikalnya melengkung model ‘U’ lebar, jadi tidak menghalangi kaki dan roknya pengemudi. Walaupun setinggi 620mm tetep aja nggak ngganggu walaupun dia pakai rok, karena pipa yang menghubungkan antara pipa frame belakang dengan tube depan adalah pipa berbentuk ‘U’ alias melengkung kebawah bukan pipa vertikal.

  35. Walaupun setinggi 620mm tetep aja nggak ngganggu walaupun dia pakai rok, karena pipa yang menghubungkan antara pipa frame belakang dengan tube depan adalah pipa berbentuk ‘U’ alias melengkung kebawah bukan pipa vertikal….
    === mungkin maksudnya pipa horisontal ya ?? ===

  36. kang Tatank,

    dames kadang juga disebut omafiets, artinya ini sepeda available untuk wanita. Persoalan tinggi rendah di sepeda dames tidak mempengaruhi kemudahan wanita (biasanya pakai rok panjang) untuk menaikinya. Yang tinggi kan pipa frame vertikal, sedangkan pipa vertikalnya melengkung model ‘U’ lebar, jadi tidak menghalangi kaki dan roknya pengemudi. Walaupun setinggi 620mm tetep aja nggak ngganggu walaupun dia pakai rok, karena pipa yang menghubungkan antara pipa frame belakang dengan tube depan adalah pipa berbentuk ‘U’ alias melengkung kebawah bukan pipa vertikal.

    Palang dan dames hanya varian framenya saja. Coba baca di artikel crossframe, selain alasan kekuatan mengantisipasi tubrukan, juga alasan fashionable. Sepeda palang dan gapit juga tampil ‘stands out’. Jangan lupa, frame dames adalah varian yang paling mahal diantara varian frame sepeda Simplex ketika baru dulu. Terpautnya rata-rata 20 gulden, loh…

  37. Thanks atas infonya mas andyt…

    Mas andyt speda LR yang frame kecil belum sempat aku tanyaiin krn blm ktemu orangnya no hpnya jg aku ga punya, nanti mlm klo sempat ane main kerumahnya dah….Utk speda LRnya punya mas imam waktu itu tmen ane mo beli dia buka harga kalo ga salah 2jtan deh….masih nego…( sorry ya pak KAMTIB ane ga jualan….ane cm kasih info)..

  38. Saya mengikuti tukar informasi tentang sepeda onthel, bagaimana kalau kita bentuk ‘Onthel Heritage Foundation” yang didukung oleh seluruh Paguyuban-paguyuban yang ada di Bandung, Yogya, Semarang, Palangkaraya. Memelihara Onthel sebagai warisan sejarah gimana Mas Bachtiar dan Mas Andi serta Kang Tatang.

    Salam

  39. Ane dari Padang mendukung usul bang edi nih, kita harus memelihara ontel kita sebagai salah satu warisan dari peninggalan sejarah Indobesia.

  40. Usul yang baik bung Edy_Zul…..

    Sekalian aja kita bikin Repubike Ontel Indonesia, yang tentrem, aman, makmur, rukun, dan sehat….

    Ide ini sempat digagas oleh PASKAS tahun 2005 lalu, mendata, mengoordinir semua klub sepeda di Jatim, DIY, dan Jateng. Kalau bisa seluruh Indonesia, mengapa tidak?

  41. mas Andyt, bung Edy, …. setuju banget deh.

    Coba ditindak lanjuti dengan kawan2, mumpung kumpul di Bandung. Salam hangat buat kawan2 onthelist semua; kami dari KESTURI (Keroekoenan Sepeda Toea Republiken) Lombok kali ini absen, mudah2an lain kali bisa nimbrung kegiatan kayak PSB ini.

    Keep in touch….

    Mas Didi, kami mohon nomer HP nya, bila ke Lombok akan kami kontak 🙂

  42. ini…sangat diperlukan…..
    mas andri…..klo ciri raleigh…gimana…biar tau klo mo hunting onderdil..biar ga salah ambil..n salah pasang ke raleigh gitu….
    trima kasih

  43. salam kenal dari ocan medan tapi urang bogor nu ngarantau ka medan.mas Andrian tolong dong inpormasi tentang sepedaku merek Northon dan Herkules itu buatan mana keluaran tahun berapa ?

  44. terimakasih informasinya.jadi mas cara melihat tahun pembuatanya bagaimana, mas sudah lama menjadi ontelis ? soalnya aku pendatang baru.

  45. mas Ocan sebenarnya sepeda norton itu ada dua negara yang memproduksi ada yang Norton england dan norton india, kalo india biasanya ada embel2nya norton deluxe. kal sepeda hercules itu buatan england.

  46. Klo tahun pembuatan biasanya di sepeda tidak dicantumkan,tapi yang ada no seri, nah dr no seri itu biasanya tahun pembuatan bisa diperkirakan.

  47. terima kasih inpormasinya buat mas laexs dan mas chandra kecil memang yang punya kami pake deluxe. mas mas kalau ada inpormasinya tolong kasi tau aku karena baru 7 bulan ini aku tau tentang sepeda tua dan aku belum jadi anggota di medan baru ikut ikutan aja.

  48. buat mas Ocan, belajar onthel itu gak usah buru-buru, juga tak kenal waktu sehingga gak perlu minder baru 7 bulan segala. Dulu saya juga gitu, lama-lama tahu banyak. Buktinya mas Laexs, dan bung CK, juga banyak temen-temen di blog ini yang sekarang jadi ahli ontel……

  49. Salam kenal mas Ocan, mungkin kita pernah ketemu tapi krn nggak kenal jadi nggak ngeh, krn beberapa kali saya ke Lap. Merdeka, Medan. Saya juga baru belajar dari tulisan tulisan dan komentar komentar kawan kawan kita ini, juga dari situs ttg sepeda spi akhirnya saya melamar Gazelle Sport (stl konsul sama mas Andyt MBA/ Master of Bicycle Ajiebb, he he thx bozz). Kawan kawan kita ini baik kok mas, nggak pelit bagi elmunye. Nanti deh kita ketemu di Lap. Merdeka hari Minggu

  50. wukaka..kak..kak…dah ketahuan duluan Van …ente emang seneng nyusahin temen…kaya si fahmi yg sekarang dah jadi gila ente seneng…..

  51. kkkekekekkekekekekek………….ade orangnye…..jadi mokal…btw temen ane ade nyang nyari pit noh…..tolong kasi gambaran geto rojer gante…….ane lagi nyebar pirus neh di kantor……biar tambah orang gilenye…….hhhh

  52. MBA itu bukankah Magister Bicycle Adib..adib..adib..adib..adib..adib..adib…adib…adib…
    terus nanti kang Tank pakai bel ngrik-ngrik nambahin aringkingking..aringkingking..aringking…
    Nur Tompel kagak mau kalah,
    aa..ajj..jjii..ji..jjii..b..bb, dd..ddaaah.

    mabuk maning….

  53. untuk mas Bachtiar,
    ada ralat sedikit,
    tertulis :
    4. Pada sepeda jenis laki-laki bagian atas dan bawah Tube Vertikal depan ada bagian yang ‘menonjol’ (kecuali untuk tipe perempuan, Kruisframe dan Pristerrijwiel tidak ada bagian tube yang menonjol). Sedangkan jenis Neo tidak ada tonjolannya
    HARUSNYA
    4. Pada sepeda jenis laki-laki bagian atas dan bawah Tube Vertikal depan ada bagian yang ‘menonjol’ (kecuali untuk tipe perempuan, Kruisframe dan Pristerrijwiel tidak ada bagian tube yang menonjol). UNTUK JENIS NEO YANG SERI LAMA (EDISI DIGIT 5 SAMPAI (2******) ADA TONJOLANNYA, SETELAH ITU NGGAK ADA LAGI.

    TERUS ADA LAGI TERTULIS:
    D. Besar Bracket :
    Untuk semua jenis Cycloide, ukuran diameter sisi luar bracket adalah 50mm, sedangkan bagian dalam 40mm, menggunakan konstruksi bearing/lager. Beda dengan jenis Neo yang hanya 38mm (Thompson bracket), dan menggunakan konstruksi cup-and cone (mangkokan dan gotri).

    RALAT :
    D. Besar Bracket :
    Untuk semua jenis Cycloide, ukuran diameter sisi luar bracket adalah 50mm, sedangkan bagian dalam 40mm, menggunakan konstruksi bearing/lager. Beda dengan jenis Neo yang hanya 38mm (Thompson bracket), dan menggunakan konstruksi cup-and cone (mangkokan dan gotri). KECUALI NEO EDISI YANG LAMA (PAKAI LEBIHAN DI TUBE DEPAN) BESAR LOBANG BRACKET ADALAH 35mm.

    matur nuwun, mas Bah.

  54. uhk….emang udeh rejeki ente cal……..

    makanye ane waktu itu bingung, nanye ame “si empu” kok kamusnye nggak sesuai ame fisik barang, ah.. “si empu” waktu ntu lagi keliwat sibuk ( hehehe bos andyt jgn marah ini cuma bercanda luh, waktu itu simplexnye belum balik nama)

    Mas Andyt,
    1.Kayaknye simplex meninye nggak selalu warne merah tapi ade juga warna ke biru-biru mudaan.

    2.nggak khusus cycloid, untuk tube depannye ade tonjolan lagi atas- baweh, tapi sumpitan belakang pake sistem baut

    3.untuk nomer seri kalo nggak salah inget dimulai angka 1

    Semoga dapet jawaban 🙂

  55. “Salam Damai…”

    Setuju ama coment no 128.
    Cuma gopek, apa aja boleh deh…
    Simplex boleh, Fongers juga nggak apa-apa…
    Andai saja…
    Mode Tampang Nggak Bersalah: ON.

    “Salam Damai…”

  56. putubali,
    Sepeda gopek, sepeda murah meriah & nyaman, memang sih ada pembetulan sedikit biar tambah puas & nyaman makenya.

    Masih banyak kok dengan harga sekitar segitu.
    Malah temen kita yang satu ini mau ngejual sepedanya di bawah gopek coba hubungi aja BALIBUL, waktu itu sih nawarin “GAJILE terpedo” yah mirip2 dikit kolesinya si andre koopmans

  57. “Salam Damai…”

    Ya, sabar Bli Zack…
    Ini juga sedang dicari-cari…
    Ntar kalau siapa yang duluan dapat, pasti segera di-posting di sini.
    Sangatlah beruntung itu namanya…
    Di tunggu, ya… (In wait, yes…)

    “Salam Damai…”

  58. bukan mas-mas

    itu sepeda harganya gopek = 500 rb

    jangan percaya kalo si t&n komen yah …
    dia itu bandar besar yang pura-pura kecil

    mas-mas bisa dateng ke rumahnya, dari yang gardan, terpedo, tromol, ada semua…

  59. baung Balibul,
    Ente jangan sewot, buku Fongers masih ane cari belum nemu juga…
    Untuk kang Ical, aku nggak punya onderdil untuk melengkapinya, hampir 2 bulan ini merestorasi Neo 1920
    no seri 25423 saja belum komplit..pusing banget nih…
    Mana kuliah udah masuk lagi…..

    mumet..aku!

  60. bang crutt,
    cat dasar Simplex nggak ada yang selain merah bata, biru itu pantulan blitz yang kena payung reflektor (kebetulan warna biru). Gue juga heran kenapa kok muncul warna biru, mungkin gendruwo penunggunya suka film biru..
    dimas Nino,
    emang dari dulu nggak ada kok, ralat itu tambahan hasil penemuan 2 bulan ini… 😛

  61. putu & zack,
    sepeda gopek lambangnya ” G ”
    sepeda betapot lambangnya ” B ”
    sepeda siblex lambangnya ” S ”

    ada di buku paduan kok yang megang sekarang si Balibul,
    kalo nggak saalah judulnya “berbagi, jangan pelit dong…”

    Balibul ~*tabok*’ hehehe 🙂

  62. WORO – WORO
    ONTHELISH yang terhormat,
    Dalam rangka rangkaian memperingati HUT ke 91 KOTA MOJOKERTO, Pemerintah Kota Mojokerto bekerja sama dengan GAMA 145 akan menyelenggarakan kegiatan SEPEDA FUN BIKE dan KARNAVAL SEPEDA KUNO 2009 yang dilaksanakan pada hari minggu,tanggal 26 Juli 2009 start/finish di Aloon-Aloon Kota Mojokerto.
    Rute Perjalanan dibagi menjadi 2(dua) bagian, yaitu :
    1. Rute panjang untuk peserta sepeda fun bike
    2. Rute Pendek untuk peserta karnaval sepeda kuno.
    Acara dimulai pada pagi hari tepat pukul 06.00 WIB. Bagi rekan-rekan Onthelish dimanapun berada Ayooo… bergabung bersama-sama meramaikan acara gebyar HUT ke 91 Kota Mojokerto.
    Pendaftaran peserta dimulai awal bulan Juli 2009 bertempat di :
    1. Sekretariat Pemkot Mojokerto jln Gajah Mada 145 MR
    2. Kantor Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset
    Kota Mojokerto jln Letkol Sumarjo 62 MR
    3. UD ” Agung” jl Niaga 33 MR
    4. Sdr. Wawan Jl. Panglima Sudirman Jombang depan Hotel
    melati tilp. (0321) 860895
    5. Toko Bintang Harapan jl. Walikota Mustajab08 Surabaya
    (031)5340843
    6. Roda link. jl.HR Muhammad 121 sby(031)7345920
    7. Graha sepeda Jl Dharmawangsa 199A sby(031)5024575
    8. Roda link. jl pahlawan98c sda (031)8956984
    9. Roda link.jlRy Waru Komplek Ruko Gateway(031)8554088
    10.Sdr Bachtiar Effendi (PCC) jl Nias 38KGB Randu agung
    Gresik -08123129787
    11.. Drs. Eduard G PerumdaU-9 Bojonegoro-08123431985
    12.Semeru Bike centre jl kaliurang01(0341)323236 Malang
    13. Roda Link Jl Letjen S Parman 56(0341) 418428 Malang

    Harga Tiket : Rp. 30.000,- + Kaos
    Rp. 20.000,- tanpa Kaos
    Hadiah( uang tunai )
    1. 25.000.000 – untuk 1 pemenang
    2. 20.000.000 – untuk 4 pemenang(5.000.000/org)
    3. 15.000.000 – untuk 5 pemenang( 3.000.000/org)
    4. 10.000.000 – untuk 10 pemenang(1.000.000/org)
    Hadiah hiburan : TV, Lemari Es, Sepeda dll

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s